Walaupun kemarin  hari libur saya tetep masuk ke kantor karena ada yang harus saya selesaikan. Tanpa diduga dan disangka baru saja saya masuk dan duduk sebentar, ada orang yang masuk saja nyelonong tanpa permisi dan basa-basi langsung dia marah-marah lalu mengacak-acak kantorku.

Permasalahan apa yang menyebabkan orang yang nyelonong tadi marah saya tidak tahu. Dia langsung plotat-plotot seolah nantangin saya duel dan langsung mengacak-ngacak meja kerjaku. Karuan saja saya langsung pasang kuda-kuda dan pasang jurus silat mautku.

Karena orang yang tak diundang bawa pentungan, saya juga tak mau kalah. Saya buru-buru kebelakang ambil pentungan. Dibelakang saya ketemu Bejo Pesuruh kantor sekaligus penjaga malam.

Ada apa Pak..kok tegang dan panik gitu…?” Tanya Si Bejo.

Ada orang ngamuk Jo…, tuh di ruang kantor saya…” Jawabku

Udah tenang aja Pak, nanti saya beresin...” jawabnya

Mendengar jawaban si Bejo saya jadi lega, dan buru-buru Bejo nyamperin ke depan.

Suasana yang tadinya ribut tiba-tiba mendadak berhenti setelah Bejo nyamperin. Dalam hati saya berpikir wah..wah…Bejo Hebat juga.

Sayapun ke depan untuk memastikan keadaan…

Gimana Jo…orang yang tadi  ngamuk mana…?” tanyaku

Udah pergi Pak, begitu dia selesai ngamuk saya baru keluar...” jawab si Bejo.

Lha..trus yang kamu beresin apa Jo…?” Tanyaku..

Itu Pak, buku-buku yang berserekan, vas bunga yang jatuh, kertas-kertas udah saya bereskan dan sudah dimasukkan ke lemarinya Bapak…?” jawabnya tanpa bersalah.

Ohhh gitu maksudnya, kirain kamu berani duel….Bejo..Bejo...”

Dan sampai sekarangpun  saya  ngga’ tau kenapa tau-tau ada orang masuk terus mengamuk membabi buta tanpa sebab yang jelas.