Sepulang dari kantor, saya dan istri  mampir di toko emas ” Pari Jaya ” yang ada di kotaku untuk membelikan anting buat  Putriku yang paling cantik di rumah kecilku.

Sedari dulu Putri belum pernah saya pakaikan perhiasan, baik kalung maupun anting dari emas, karena saya khawatir hilang. Banyak tetangga yang bilang kalo anaknya cewe’ tidak dipakein perhiasan nanti gedenya jadi tomboy (katanya) Ada yang bilang lagi wong Bapak Ibunya Pegawai Kok anak cewenya tidak ada sedikitpun perhiasan untuknya kasian amat sih (ini juga katanya). Banyak tetangga yang menggunjing  negatip kepada saya dan keluarga. Sebenarnya saya sih acuh saja, tapi istriku tidak bisa acuh seperti saya.

Mumpung kemarin dapat rejeki lebih saya dan istri  berniat untuk membelikan perhiasan untuk Putriku.

Singkat cerita setelah saya dan istri masuk ke toko emas itu, istri saya langsung pilih-pilih anting maupun kalung untuk Putriku. Disaat  sedang memilih perhiasan, ada Ibu-ibu muda masuk ke toko emas itu dan langsung melihat-lihat ke sekeliling toko. Kemudian  karena gelagat yang kurang mengenakan Si Pelayan Toko tidak sungkan-sungkan menegur ke Ibu-ibu tersebut.

Maaf…. Ibu mau membeli emas…apa menjual..? ” Tanya Pelayan Toko

Mau menjual Mba…? ” Jawab Si Ibu

Mendengar jawaban Si Ibu, pelayan tokonya bingung mau jual emas kok ngga’ ada yang dipake baik gelang, kalung,  giwang ataupun lainnya.

Mana Bu barangnya…ada surat-suratnya ngga..?” Tanya Pelayan

Mendengar pertanyaan dari Pelayan Toko si Ibu langsung nyamperin dan langsung mangap di depannya sambil nunjuk-nunjuk ke arah gigi gerahamnya.

aa…aa….aa……aa…..aa…” begitu jawab si Ibu

Setelah mingkem kemudian Dia melanjutkan…

Ngga ada surat-suratnya Mba...” begitu dia melanjutkan

Yang mana Bu..saya belum begitu jelas…” Jawab Pelayan Toko

Kembali si Ibu mengap-mangap lagi untuk menunjukkan gigi emasnya.

Mendengar percakapan Pelayan Toko dan Ibu saya juga pengin ngeliat gigi emasnya si Ibu tadi.

Yang mana Bu…kok ngga’ kelihatan...?” Tanyaku

Si Ibu tadi kembali mangap lagi…

Istriku juga pengin lihat….

Kembali si Ibu mangap lagi…. (soalnya ibu tadi juga tau kalo giginya emas asli untuk meyakinkan pembeli)

Ohw…saya paham Bu, cabut dulu Bu di Tukang gigi soalnya disini ga’ ada tang tuk cabut gigi emasnya...” Jawab pelayan

Mendengar jawaban si  Pelayan Toko Si Ibu ngga protes dan langsung ngeluyur keluar tuk cari tukang gigi terdekat.

Percakapan Ibu dan pelayan toko membuat saya dan istri hanya tersenyum  (dalam hatiku berkata ada-ada saja..) dan melanjutkan transaksi untuk membeli antingnya si Putri.😛

Nih giginya...tapi ga' ada surat

Nih giginya...pake emas putih tapi ga' ada surat

Kalo Ibu-ibu tadi yang mo jual gigi emas membaca postingan ini, sekali lagi tuyi minta mangap Bu....eh salah ma'ap ya Bu....,Bukan bermaksud ngerjain Sampeyan... :mrgreen: