Duhh…betapa traumatiknya masyarakat kita gara-gara teror Bom, sampai-sampai saya salah` ngomong mau ngebom di WC ajah diikiutin sama Mr SatPam BCA.  Mau tau ceritanya….???. Ikuti perjalanan kisahku ngebom di WC….hehehe…*kaya’ sinetrun ajah*.

Pagi ini saya berencana utk mentransfer uang untuk keperluan hajatan saudaraku yang ada di luar kota. Penginnya sih saya ke sana, tapi oleh karena kesibukan saya yang tidak bisa saya tingglakan maka saya hanya bisa kirim uang untuk membantu keperluan hajatan. Sekaligus untuk mengecek saldo tabunganku yang telah lama belum saya perintkan ke buku tabungan.

Saya datang di Bank kira2 jam 9.30 waktu setempat, loket teller sudah penuh antrian. Kira2 ada 15 orang yang ngantri de depanku. Tak lama berselang saya mengantri tiba2 perut melilit, pengin buang hajat rasanya (be’ol). Kulihat di belakangku sudah mulai banyak yang antri. Kutahan-tahan tak tahan juga perut semakin melilit, keringat dingin mulai menetes di dahi dan sekujur badan ini  karena menahan mules yang teramat sadis di perutku. Dalam benakku kalo saya tinggalkan antrian untuk pergi ke WC pasti makin panjang dan makin lama deh ngantrinya. Oleh karena itu sayapun nekat untuk meninggalkan antrian tapi saya bilang sama orang yang dibelakang saya walau belum kenal. Dengan berbisik ke orang yang ngantri di belakang saya terus saya bilang.

“Mas tolong jaga antrian saya, soalnya saya mau ngebom di belakang”.

Saya mau terus terang gak enak soalnya malu, saya lihat orang itu juga main nggangguk ajah dan saya kira sudah TST (Tau SamaTau). hehehehe….

Begitu saya keluar dari antrian dan ke belakang (toilet), gak lama kemudian saya diikiuti sama sekuriti (Satpam Bank). Saya sih pura-pura gak tau, wong emang saya gak tau maksud dari sekuriti ngikutin saya.  Begitu sampai di belakang sekuriti baru ngeh kalo saya emang mau ngebom, tapi ngebom untuk kesehatan alias buang kotoran karena memang dari tadi perutku mules banget gak tahan.

Sekarang sekuriti juga tau bahwa ngebom saya bukan ngebom gedung Bank seperti teroris2 itu, dan saya ngebom tapi bukan teroris, ngebom saya ituh karena kebutuhan.

Begitulah cerita ngebomku…., mana ceritamu……hwahahahaha…..