Saya Ngebom tapi bukan teroris

Duhh…betapa traumatiknya masyarakat kita gara-gara teror Bom, sampai-sampai saya salah` ngomong mau ngebom di WC ajah diikiutin sama Mr SatPam BCA.  Mau tau ceritanya….???. Ikuti perjalanan kisahku ngebom di WC….hehehe…*kaya’ sinetrun ajah*.

Pagi ini saya berencana utk mentransfer uang untuk keperluan hajatan saudaraku yang ada di luar kota. Penginnya sih saya ke sana, tapi oleh karena kesibukan saya yang tidak bisa saya tingglakan maka saya hanya bisa kirim uang untuk membantu keperluan hajatan. Sekaligus untuk mengecek saldo tabunganku yang telah lama belum saya perintkan ke buku tabungan.

Saya datang di Bank kira2 jam 9.30 waktu setempat, loket teller sudah penuh antrian. Kira2 ada 15 orang yang ngantri de depanku. Tak lama berselang saya mengantri tiba2 perut melilit, pengin buang hajat rasanya (be’ol). Kulihat di belakangku sudah mulai banyak yang antri. Kutahan-tahan tak tahan juga perut semakin melilit, keringat dingin mulai menetes di dahi dan sekujur badan ini  karena menahan mules yang teramat sadis di perutku. Dalam benakku kalo saya tinggalkan antrian untuk pergi ke WC pasti makin panjang dan makin lama deh ngantrinya. Oleh karena itu sayapun nekat untuk meninggalkan antrian tapi saya bilang sama orang yang dibelakang saya walau belum kenal. Dengan berbisik ke orang yang ngantri di belakang saya terus saya bilang.

“Mas tolong jaga antrian saya, soalnya saya mau ngebom di belakang”.

Saya mau terus terang gak enak soalnya malu, saya lihat orang itu juga main nggangguk ajah dan saya kira sudah TST (Tau SamaTau). hehehehe….

Begitu saya keluar dari antrian dan ke belakang (toilet), gak lama kemudian saya diikiuti sama sekuriti (Satpam Bank). Saya sih pura-pura gak tau, wong emang saya gak tau maksud dari sekuriti ngikutin saya.  Begitu sampai di belakang sekuriti baru ngeh kalo saya emang mau ngebom, tapi ngebom untuk kesehatan alias buang kotoran karena memang dari tadi perutku mules banget gak tahan.

Sekarang sekuriti juga tau bahwa ngebom saya bukan ngebom gedung Bank seperti teroris2 itu, dan saya ngebom tapi bukan teroris, ngebom saya ituh karena kebutuhan.

Begitulah cerita ngebomku…., mana ceritamu……hwahahahaha…..

Iklan

Mantene Teka’…Mantene Teka’…..mantene Teka’…..

Perbedaan bahasa terkadang menjadi salah penafsiran dan salah pemahaman. seperti yang dialami oleh dua insan yang akan mengarungi biduk rumah tangga alias jadi pengantin (ngantenan) Yono bujangan asli Gunung kidul Jogya telah kepincut dengan  Lastri gadis manis asli Rancawuluh Kec Bulakamba Kab Brebes  akan menjadikannya Dia (Lastri) sebagai istrinya serta belahan jiwanya dan pelabuhan cinta terakhirnya.

Pacaran nggak begitu lama, tapi keduanya sudah bertekad bulat untuk menjadi pasangan suami istri. Hal ini dikarenakan karena keduanya sudah bukan ABG lagi. Tetapi sudah matang karena keduanya berumur lebih dari 30 tahunan  alias sudah agak lapuk. Tentunya keluarganyapun belum begitu mengenal sosok orang tua masing-masing. Begitupun dari bahasanya yang agak berbeda keduanya. Yono yang asli Yogya dengan bahasa yang begitu halus (jowo), dengan Lastri yang asli Brebes dengan logat jawa pesisir yg terkesan kasar.

Singkat cerita akhirnya keduanya dinikahkan……

Ada kejanggalan saat akan digelar perhelatan di rumah mempelai  wanita (Si Lastri). Saat dipertemukan Si Yono dengan Lastri di rumah mempelai wanita. Begitu Yono keluar dari mobil kemudian jalan melewati gang sempit, banyak anak-anak menyambutnya dengan teriakan seperti ini…..“Mantene Teka….mantene teka’….mantene teka……”

Teriakan tersebut membuat Yono keringetan, dan buru-buru lari ke mobil serta menyuruh sopirnya untuk tancap gas pulang ke rumah.  pihak pengantin wanita dibikin klimpungan buru-buru mengejar Yono ke dalam mobil.

Setelah sampai di mobil buru-buru paman Lastri tanyan sama Yono.“Gimana sih Yon…, kok keringetan gitu…minta pulang lagi….”. Setelah ditanya itu dengan gemetar Yono menjawab…..” Saya gak mau jadi nganten Paman, soalnya anak kecil aja sudahberani mau mencekek saya, gimmana dengan yang tua bisa dibacok saya…….”.

Untung si Paman memahami dengan apa yang ditakuti Yono kemudian beliau menjawab….” owalah…Yon….Yon….kamu ini salah paham, maksud dari anak kecil tadi pengantennya datang……, lha kamu itu pengantennya……”.

Setelah Yono memahami kata yang diucapkan sama anak-anak kecil, dengan penuh percaya diri dia mau keluar dari mobil dan dengan PDnya Yono nyamperin Lastri untuk segera diijab qobulkan.

Translate Brebes to Indonesia

Teka’ = datang

Mantene Teka’ = pengantin datang

Translate Brebes to Yogya

Teka’ = cekik

Mantene Teka’ = pengantin cekik

Tole masukin kelas 6 aja…..

Tole baru masuk SD kelas 1, hari pertama dia sudah protes sama ibu guru..

“Bu.. saya seharusnya duduk di kelas 3..” bu guru nya heran..

“Kenapa kamu yakin begitu..?”

Tole menjawab dengan mantap..”Soalnya saya lebih pintar dari kakak saya yang sekarang kelas 3..”

Akhirnya bu guru membawa Tole ke ruang kepala sekolah..

Setelah diceritakan oleh bu guru, pak kepala sekolah mencoba menguji Tole dengan berbagai materi pelajaran murid kelas 3 SD..

Kepsek : Berapa 16 dikali 26?

Tole: 416

Kepsek : Perang Diponegoro berlangsung tahun berapa?

Tole: 1825-1830

Kepsek: Siapa penemu lampu bohlam?

Tole: Thomas Alfa Edison

Kepsek: Hewan yang memakan daging dan tumbuhan termasuk golongan apa?

Tole: omnivora

Setelah beberapa pertanyaan, pak Kepsek bilang ke ibu guru..

“Kelihatannya Tole memang cerdas, saya rasa bisa masuk di kelas 3..”

Tapi ibu guru masih belum yakin… “coba saya tes lagi pak kepsek..” kata bu guru.

Ibu guru: Benda apakah yang huruf pertama nya K.. huruf terakhirnya L.. yang bisa menjadi tegang, bisa lemas..?(mendengar pertanyaan bu guru pak Kepsek melongo kaget..)

Tole: Ketapel..

Ibu guru: OK, sekarang apakah yang huruf pertamanya M.. huruf terakhir K.. ditengah benda itu ada kacangnya?.. (pak kepsek makin melongo.. sambil melap keringat di jidatnya..)

Tole: Martabak..

Ibu guru: OK, berikut.. Kegiatan apakah yang biasa dilakukan anak remaja dikamar mandi dengan gerakan yang berulang-ulang.., huruf pertama nya M, huruf terakhir I..? (pak kepsek makin salah tingkah denger pertanyaan bu guru)

Tole: Menggosok Gigi..

Ibu guru: Kegiatan apakah yang biasa dilakukan pria dan wanita yang lagi pacaran dimalam hari, huruf pertamanya N, huruf terakhir T.. (pak kepsek nyaris pingsan denger pertanyaan terakhir..)

Tole: Nonton Midnight..

Sebelum bu guru melanjutkan pertanyaan, pak kepsek memotong… ”ibu guru..

Tole masukin ke kelas 6 aja… saya aja dari tadi salah terus jawab pertanyaan bu guru. Photobucket

Pernahkah…..?????, Yaiyalahhhhh………..mosok ngga’….


Mungkin teman yang di tag note ini bingung apa sih maksud dari note yang saya buat kali ini……

Nggak usah bingung-bingung teman, walau harga sembako naiknya selangit, tenggorokan pahit karena menahan sakit . Baca aja dehtulisan  ini sebagai pelepas dahaga dan penghilang rasa kantuk karena laper.

Maksudnya begini……..

Setiap orang/manusia/insan yang dihidupkan di dunia pasti akan merasakan hal-hal sebagai berikut….:

1.  Pernah menjadi bayi

Hayokkk…ngaku pasti iya kan, mosok baru lahir langsung jenggotan atau keriputan. Bwahahaha…..ya……

2. Pernah Telanjang alias bugil di depan orang lain.

Coba kamu ingat deh siapa yang pertama kali mandiin kamu saat baru lahir…….nah ntu die yang ngeliat bugilnya kamu….hiks…hiks….

kalo dibilang nggak pernah,  berarti kamu saat pertama kali mandi pake bedong kali ya…….wakakakak……

3. Pernah merengek-rengek minta disuapin.

Sekarang aja bilang nggak….., dulu waktu kamu kecil pas belajar pegang sendok makan dan sendoknya terjatuh-jatuh perut udah keroncongan merengek deh sejadi-jadinya minta makan ke simbok atau ibu kamu…..hayo ngaku…., kalo nggak saya panggilin simbok nih……? wekekekek…..

4. pernah ngencingin dan nge’eein orang

Emang kamu dulu mahluk yang kurang ajar kok…., kencing  dan e’e nggak pake permisi main seorrrrrrrrrr…ajah. Untung ibu kamu sabar coba kalo kencingnya sekarang. Bisa digampar pake sendal jepit kan…….hayokkk ngaku….!

5. Pernah Menangis

Siapa diantara teman-teman yang tidak pernah menangis….hayok tunjuk tangan…., kalo ada berarti tidak punya air mata. Wong kamu aja saat mberojol di dipannya Bu bidan ajah langsung cengerrrrrrrrrr………(nangis). Kaget kaliiiii,  kok bapaknya nggak gundul saat nengokin saya masih di perut kan rupanya gundullllllllllllllllllll…….hwaaaaaaaaaaaaaaaa………ahahahaha.

6. Pernah Seneng

Ada nggak dari perjalanan hidupmu yang tidak pernah seneng……, kalo ada duhhhhhhhhhh….kasian benerrrrrrrrrr……..Minimal tuh seneng kalo dikasih transpot untuk sekolah, uang jajan, uang kost, uang koliah atau uang BP3 yang disalah gunakan buat beli pulsa…..wakakakakak…..Ngaku hayuukkkkk…….

7. Pernah Menyusu

Saya yakin kamu dulu pernah menyusu kepada ibunya….., yah…kalo tidak susu ibu palingan susu sapi. jadi anaknya sapi kali ya…., soalnya ASInya udah habis diminum sama bapaknya…..bwahahahahaha…..ya…….

8. Pernah Berbohong

Tidak ada alat yang khusus untuk bisa mendeteksi kejujuran seseorang, saya yakin seyakin yakinnya kamu pernah berbohong. Walaupun dulu waktu kecil bilangnya puasa sama orang lain….tapi orangnya lainnya pergi kamu ngumpet di pojokan rumah sambil makan Chiki….wakakakak…..capek…capek….capek….

Udah akh…..bener-bener capek nih…..tambahin dong 100x………..hihihihihihiahahahahahaha………..

Jalan-jalan dengan Si “Londo”

Kegemaranku setelah istirahat dirumah sepulang dari kantor adalah jalan-jalan keliling  kota naik sepeda kesayanganku si “Londo”. Londo adalah julukan (nama) sepeda tuaku yang sering menemaniku keliling kota di saat-saat waktu senggangku. Kunamai  si “Londo” karena emang sepedaku sudah tua dan katanya dibuat saat-saat jaman penjajahan Belanda dulu. Tetapi walopun sudah tua Londo masih enak untuk dikendarai remnya pakem dan masih unik (orisinil)  sehingga siapapun yang ngeliat pasti suka dengan Londoku itu.

Nih Dia Si Londo

Nih Dia Si Londo

Saat aku mengendarai Londo rasanya nikmat sekali, dengan jok yang empuk dan rem yang pakem serasa seperti naik motor Harley Davidson saja (*ngayal mode on*).

Lagi enek-enaknya mengendarai sepeda, seperti ada yang memanggil namaku…(biasa kalo ada barang antik yang nyetir juga antik, selalu jadi pusat perhatian massa). Setelah Aku lirik ternyata cewe‘ yang parasnya biasa saja,  Akupun kurang minat demikian juga mungkin si Londo remnya tidak pakem, sehingga sepeda ngeluyur saja tanpa henti.

Pas dipertigaan jalan yang  sepi, ada yang manggil Aku lagi dan spontan rem si Londo mendadak pakem hingga aku jatuh tersungkur mencium aspal jalanan.

Kira-kira apa teman blogger… Yang menyebabkan Aku jatuh tersungkur dan mencium aspal jalanan.

Yang bikin Aku terjatuh ada disini

Walopun temen ada yang njawab dan ada yang dibatin aja, tapi semua bener teman, aku melihat gadis itu entah siluman apa bukan aku aseli kaget bukan kepalang  :mrgreen:

Nggak’ Taunya takut juga

Walaupun kemarin  hari libur saya tetep masuk ke kantor karena ada yang harus saya selesaikan. Tanpa diduga dan disangka baru saja saya masuk dan duduk sebentar, ada orang yang masuk saja nyelonong tanpa permisi dan basa-basi langsung dia marah-marah lalu mengacak-acak kantorku.

Permasalahan apa yang menyebabkan orang yang nyelonong tadi marah saya tidak tahu. Dia langsung plotat-plotot seolah nantangin saya duel dan langsung mengacak-ngacak meja kerjaku. Karuan saja saya langsung pasang kuda-kuda dan pasang jurus silat mautku.

Karena orang yang tak diundang bawa pentungan, saya juga tak mau kalah. Saya buru-buru kebelakang ambil pentungan. Dibelakang saya ketemu Bejo Pesuruh kantor sekaligus penjaga malam.

Ada apa Pak..kok tegang dan panik gitu…?” Tanya Si Bejo.

Ada orang ngamuk Jo…, tuh di ruang kantor saya…” Jawabku

Udah tenang aja Pak, nanti saya beresin...” jawabnya

Mendengar jawaban si Bejo saya jadi lega, dan buru-buru Bejo nyamperin ke depan.

Suasana yang tadinya ribut tiba-tiba mendadak berhenti setelah Bejo nyamperin. Dalam hati saya berpikir wah..wah…Bejo Hebat juga.

Sayapun ke depan untuk memastikan keadaan…

Gimana Jo…orang yang tadi  ngamuk mana…?” tanyaku

Udah pergi Pak, begitu dia selesai ngamuk saya baru keluar...” jawab si Bejo.

Lha..trus yang kamu beresin apa Jo…?” Tanyaku..

Itu Pak, buku-buku yang berserekan, vas bunga yang jatuh, kertas-kertas udah saya bereskan dan sudah dimasukkan ke lemarinya Bapak…?” jawabnya tanpa bersalah.

Ohhh gitu maksudnya, kirain kamu berani duel….Bejo..Bejo...”

Dan sampai sekarangpun  saya  ngga’ tau kenapa tau-tau ada orang masuk terus mengamuk membabi buta tanpa sebab yang jelas.

Ternyata belum sembuh

Seorang pasien Penyakit Jiwa mengunjungi Rumah Sakit untuk berobat jalan. (maklum udah mulai mendingan gilanya)

Setelah menunggu sekian lama tibalah gilirannya untuk berkonsultasi  dengan dokternya. Inilah sekelumit yang terjadi pada saat Dia berkonsultasi dengan pak Dokter..

Dokter : “Gimana keadaanya sekarang...?”

Pasien : ” Baik Pak...” (dijawab dengan tegas oleh si Pasien).

Dokter : ” Sekarang saya tes dulu ya…biar saya makin yakin kamu udah  mulai sembuh apa belum..”

Dokter menyiapkan perangkat Tesnya dan beberapa gambar  untuk mengetes pasien yang mulai sembuh dari gilanya.

Sambil menunjukkan gambar sapi dia melanjutkan pertanyaannya.

Dokter : “ Ini gambar apa Mas...?”

Pasien : ” gambar sapi Pa.Dokter..?” (jawabnya dengan mantap)

Dokter:” good…good….”

Kemudian Dokter menunjukkan gambar tikus ke pasien

Dokter : ” Ini gambar apa  Mas…?

Pasien : ” Gambar Tikus Pak Dokter….” jawab si pasien dengan mantap.

Kemudian dokter menunjukkan gambar yang ini ke pasien..

Nih...gambar Apa..?

Nih...gambar Apa..?

Dokter : “ Yang ini gambar apa...? ”

Dengan muka yang memelas, clingukan kaya yang ada digambar  si Pasien menjawab dengan mantap dan penuh percaya diri.

Pasien : ” Tidak tahu Pak Dokter…!”

Dokter: ” Wah..wah…wah…gambar gitu aja ngga’ bisa, jadi kalo saya simpulkan sampeyan belum sembuh, musti rajin kontrol ya….?”

Dengan gaya yang PD si Pasien mengangguk-angguk terus ngeloyor pulang dengan damainya.

Gimana dengan pembaca semua, apakah bisa menjawab gambar yang diatas...kalo ngga' bisa. Jangan-jangan sampeyan semua juga belum sembuh betul... :mrgreen: