Tips Naik Angkot yang Aman

Tips naik angkot yg aman :

  1. Pas naek angkot Kaki duluan. Baru tangan. Jangan pernah handstand di dalem angkot.
  2. Kalo di tanya supirnya “mau kemana” jangan di jawab “Ke hatimu”… Jangan bikin supirnya #Galau
  3. Meskipun dia punya banyak duit seribuan, jangan cium tangan trus minta uang jajan sama supirnya. Dia bukan bapak lo…
  4. walau lo narsis..jng sampe lo ngajak supirnya foto bareng.
  5. nggak perlu dandan cantik deh soalnya cuma di FTV kita bisa nemu sopir angkot ganteng
  6. Jangan nanya pintu daruratnya dimana. Please jangan!! ini bukan pesawat.
  7. pas sopir mau pindahin gigi, gak usah sok2 romantis genggam tangan dan tatap matanya!
  8. kalo ada yang malak dalem angkot, pura-pura tidur aja. Kemungkinannya kalo nggak dilewatin yah digamparin
  9. kalo menerima uang kembalian, ucapkan: “Alhamdullillah yahh, sesuatu banget..”
  10. kalo duduk di belakang supir, gak usah ngagetin dia dgn ngrangkul tutup matanya n blg “tebak aku siapa?!”
  11. klo mau nanya ongkos jgn pake bhs “gan” ex: “brp ongkosnya gan?” ingat ini bukan kas kus..
  12. sebelum naik, Perhatikan nomer plat nomernya, kalau RI 1 jangan dinaiki, klo tdk ingin digeplak paspampres.
  13. Jangan mau naik angkot yang pake bensin campur. Apalagi campur dorong. Capek bro.
  14. kalo lo cadel, ngomongnya Stop aja, jangan Kiri.. Ntar diketawain supir angkot lagi
  15. nyalain lagu Beyonce..”turn the left turn the left~~” saat mau berenti
  16. Gak usah curhat kesopirnya, siapa tau doi lagi #Galau jg. Gak konsen nyetir dan akhirnya #ngeeenngg #jegger. Nabrak dĥεε
  17. Tolong bayarnya pake uang, jangan pake alat sholat. Ini bukan ijab kabul
  18. setelah sampai tujuan, ucapkan “kiri, Pir”. Jgn bilang “kiri, beb”. Inget loh!!!
  19. berhentiin dulu angkotnya…jangan naik pas angkot lagi ngebut…
  20. yang terakhir dan terpenting sepenuh apapun, jgn duduk d pangkuan supirnya. Pokoknya jangan..jangan !!!!

Semoga bermanfaat . 🙂 😀 😆

Dasar Pelit…..,

Kisah ini bermula waktu Aku ke jakarta 2 Minggu lalu naik bus Dedy Jaya dari Klampok Brebes menuju Jakarta. Masih dalam perjalanan naiklah sepasang suami istri setengah baya dari terminal Tanjung. Mereka kelihatan sekali baru naik bis antar kota dari tindak tanduknya.

Oleh karena Bis penuh penumpang sepasang suami istri tersebutduduk terpisah. Si Istri duduk di depan (belakang sopir), suaminya paling belakang (kebetulan di sebelahku). Nggak lama kemudian naiklah seorang pengamen. Setelah berbasa-basi kemudian dia menyanyikan lagu, selesasi nyanyi seperti biasa Pengamen mengumpulkan uang recehan dengan kantong pembungkus permen Kopiko sebagai uang saweran.
Baca lebih lanjut